Multiprotocol Label Switching (disingkat menjadi MPLS)

Multiprotocol Label Switching (disingkat menjadi MPLS) adalah teknologi penyampaian paket pada jaringan backbone berkecepatan tinggi. Asas kerjanya menggabungkan beberapa kelebihan dari sistem komunikasi circuit-switched dan packet-switched yang melahirkan teknologi yang lebih baik dari keduanya. Sebelumnya, paket-paket diteruskan dengan protokol routing seperti OSPF, IS-IS, BGP, atau EGP. Protokol routing berada pada lapisan network (ketiga) dalam sistem OSI, sedangkan MPLS berada di antara lapisan kedua dan ketiga.

Dalam jaringan komputer dan telekomunikasi, Multiprotocol Label Switching (MPLS) merujuk kepada mekanisme yang langsung dan transfer data antara Wide Area Networks (WANs) node dengan kinerja tinggi, tanpa memperhatikan isi data. MPLS memudahkan untuk membuat “virtual link” antara node pada jaringan, tanpa memperhatikan protokol mereka encapsulated data.

Ini adalah sangat scalable, protokol agnostic, data-mekanisme pelaksanaan. Dalam sebuah jaringan MPLS, paket data yang diberi label. Forwarding paket-keputusan yang dibuat hanya mengandalkan isi dari label ini, tanpa perlu memeriksa paket itu sendiri. Hal ini memungkinkan seseorang untuk menciptakan ke-akhir-akhir sirkuit di semua jenis media transportasi, menggunakan protokol. Manfaat utama adalah untuk menghilangkan ketergantungan pada salah Data Link Layer teknologi, seperti ATM, frame relay, SONET atau Ethernet, dan menghilangkan kebutuhan untuk beberapa Layer 2 jaringan untuk memenuhi berbagai jenis lalu lintas. MPLS milik keluarga paket-switched jaringan.

MPLS beroperasi pada model OSI Layer yang biasanya dianggap dusta antara tradisional definisi Layer 2 (Data Link Layer) dan Layer 3 (Network Layer), sehingga sering disebut sebagai “Layer 2.5″ protokol. Ia dirancang untuk memberikan data-unified membawa layanan untuk kedua sirkuit berbasis klien dan paket-switching pelanggan yang menyediakan datagram layanan model. Dapat digunakan untuk melakukan berbagai jenis lalu lintas, termasuk IP paket, serta asli ATM, SONET, dan Ethernet frame.

Prinsip kerja MPLS ialah menggabungkan kecepatan switching pada layer 2 dengan kemampuan routing dan skalabilitas pada layer 3. Cara kerjanya adalah dengan menyelipkan label di antara header layer 2 dan layer 3 pada paket yang diteruskan. Label dihasilkan oleh Label-Switching Router dimana bertindak sebagai penghubung jaringan MPLS dengan jaringan luar. Label berisi informasi tujuan node selanjutnya kemana paket harus dikirim. Kemudian paket diteruskan ke node berikutnya, di node ini label paket akan dilepas dan diberi label yang baru yang berisi tujuan berikutnya. Paket-paket diteruskan dalam path yang disebut LSP (Label Switching Path).

Komponen MPLS :

  • Label Switched Path (LSP): Merupakan jalur yang melalui satu atau serangkaian LSR dimana paket diteruskan oleh label swapping dari satu MPLS node ke MPLS node yang lain.
  • Label Switching Router: MPLS node yang mampu meneruskan paket-paket layer-3
  • MPLS Edge Node atau Label Edge Router (LER): MPLS node yang menghubungkan sebuah MPLS domain dengan node yang berada diluar MPLS domain
  • MPLS Egress Node: MPLS node yang mengatur trafik saat meninggalkan MPLS domain
  • MPLS ingress Node: MPLS node yang mengatur trafik saat akan memasuki MPLS domain
  • MPLS label: merupakan label yang ditempatkan sebagai MPLS header
  • MPLS node: node yang menjalankan MPLS. MPLS node ini sebagai control protokol yang akan meneruskan paket berdasarkan label

Instalasi dan menghapus path MPLS

Ada dua protokol standar untuk mengatur jalur MPLS: CR-LDP (kendala berbasis Routing Label Distribution Protocol) dan RSVP-TE, sebuah perpanjangan dari Resource Reservation Protocol (RSVP) untuk lalu lintas rekayasa. Pada Februari 2003 IETF kelompok kerja MPLS usang CR-LDP dan memutuskan untuk fokus pada murni RSVP-TE. Selain itu, terdapat ada ekstensi dari BGP protokol yang dapat digunakan untuk mengelola sebuah path MPLS.

MPLS header yang tidak mengidentifikasi jenis data dilakukan di dalam jalur MPLS. Jika ingin membawa satu dua berbagai jenis lalu lintas antara dua router yang sama, dengan perlakuan yang berbeda dengan inti router untuk setiap jenis, yang satu untuk membuat jalur MPLS terpisah untuk setiap jenis lalu lintas.

MPLS dan IP

MPLS tidak dapat dibandingkan dengan IP sebagai entitas yang terpisah karena bekerja bersama-sama dengan IP dan IP dari IGP routing protokol. MPLS memberikan IP jaringan sederhana rekayasa lalu lintas, kemampuan untuk transportasi Layer 3 (IP) VPNs tumpang tindih dengan alamat spasi, dan dukungan untuk Layer 2 pseudowires (dengan apapun Transpor Over MPLS, atau ATOM

  • dikonfigurasi secara eksplisit oleh hop hop,
  • diarahkan secara dinamis dengan terpaksa shortest Path Pertama CSPF algoritma, atau
  • dikonfigurasi sebagai rute yang longgar untuk menghindari IP tertentu atau yang sebagian eksplisit dan sebagian dinamis.

Murni dalam jaringan IP, paling singkat menuju ke tujuan yang dipilih bahkan ketika itu menjadi lebih padat. Sementara itu, dalam suatu jaringan IP dengan MPLS Traffic Engineering CSPF routing, kendala seperti RSVP bandwidth dari link traversed juga dapat dipertimbangkan, seperti jalan yang paling singkat dengan bandwidth yang tersedia akan dipilih. MPLS Traffic Engineering bergantung pada penggunaan TE ekstensi atau ke OSPF IS-IS dan RSVPSelain kendala dari RSVP bandwidth, pengguna juga dapat menentukan sendiri kendala dengan menentukan atribut link dan persyaratan khusus untuk rute ke terowongan (atau untuk tidak rute) melalui link dengan atribut tertentu.

Dalam hal jaringan elemen mekanisme pemulihan kegagalan ketika bekerja di layer IP, pemulihan dapat berlangsung selama beberapa detik yang tidak dapat diterima untuk aplikasi real-time seperti VoIP. Sebaliknya, MPLS lokal perlindungan memenuhi persyaratan aplikasi real-time dengan waktu pemulihan yang berimbang ke SONET berdering kurang dari 50 ms.

MPLS dan multicast

Multicast adalah sebagian besar yang setelah-pemikiran dalam desain MPLS. It was introduced by point-to-multipoint RSVP-TE. Ia diperkenalkan oleh point-to-multipoint RSVP-TE.Ia digerakkan oleh Service Provider persyaratan untuk transportasi broadband video over MPLS. Sejak macam RFC 4875 telah terjadi di laut besar dan deployment dari MPLS dan multicast ini telah mengakibatkan beberapa perkembangan baru baik dalam IETF dan pengiriman produk.

Perbandingan MPLS versus Frame Relay

Frame relay bertujuan agar lebih efisien penggunaan sumber daya fisik yang ada, yang memungkinkan untuk layanan data underprovisioning oleh perusahaan telekomunikasi (telcos) ke pelanggan mereka, karena klien tidak mungkin telah memanfaatkan layanan data 100 persen dari waktu. Lebih dalam beberapa tahun terakhir, frame relay telah memperoleh reputasi yang buruk di beberapa pasar yang berlebihan karena bandwidth melebihi batas oleh telcos ini.

Telcos sering menjual frame relay untuk mencari bisnis alternatif yang lebih murah untuk didedikasikan baris; penggunaannya di berbagai wilayah geografis sangat bergantung pada pemerintah dan perusahaan-perusahaan telekomunikasi ‘kebijakan.

AT & T saat ini (per Juni 2007) merupakan frame relay operator selular di Amerika Serikat, dengan jaringan lokal di 22 negara bagian, nasional dan internasional plus jaringan. Angka ini diharapkan dapat mengubah antara 2007 dan 2009 ketika sebagian besar dari program tersebut frame relay kontrak berakhir. [ 17 ] Banyak pelanggan yang cenderung bermigrasi dari frame relay untuk MPLS melalui IP atau Ethernet dalam waktu dua tahun, yang dalam banyak kasus akan mengurangi biaya dan meningkatkan kinerja dan manageability luas area jaringan mereka

Akses ke jaringan MPLS

MPLS mendukung berbagai akses teknologi, termasuk T1, ATM dan frame relay. In April 2008, New Edge Networks announced traffic prioritization on its MPLS network available via less expensive DSL access. Pada bulan April 2008, New Edge Networks mengumumkan prioritas lalu lintas pada jaringan MPLS tersedia melalui akses DSL kurang mahal. Sebelumnya, lalu lintas prioritas tidak mungkin di seluruh koneksi DSL.

Referensi

http://en.wikipedia.org

http://id.wikipedia.org

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: